Pages

Jumat, 15 April 2011

Gurun Pasir Atacama (Atacama Desert)


Tempat di bumi yang paling kering justru berada di gurun pasir Atacama, Chili, Amerika Selatan, yang justru memiliki kandungan air cukup banyak, meskipun hanya menerima curah hujan rata-rata per tahun sebesar 0.01 cm. Beberapa lokasi di gurun Atacama malah tidak pernah turun hujan selama 400 tahun, yaitu antara tahun 1570 - 1971! 

Menurut NASA dan National Geographic dan sumber lainnya, Gurun pasir Atacama dinayatakan sebagai tempat terkering di dunia. Atacama sebenarnya adalah tempat yang cukup dingin, dengan suhu rata-rata harian berkisar antara 0 ° C dan 25 ° C.

Gurun Atacama merupakan dataran tinggi, yang meliputi areal sepanjang 1000 km (600 mil) persegi, yang membentang sepanjang pantai Pasifik, di sebelah barat pegunungan Andes. Atacama menempati areal seluas 40.600 mil persegi (105.000 km2)  di Chile utara, sebagian besar terdiri dari lembah garam (salares), pasir, dan aliran lava felsic terhadap Andes .

Meskipun Atacama hampir tidak mendapat curah hujan, tetapi di tempat-tempat tertentu akan dijumpai air seperti di:

Danau Garam

Di masa lalu, saat terjadi hujan lebat selama bertahun-tahun, air terakumulasi cukup banyak di lembah-lembah yang ditemukan di seluruh Andes dan membentuk suatu danau. Beberapa dari danau tersebut mendapat air dari gletser yang mencair pada akhir zaman es. Tetapi di beberapa danau di pegunungan Andes, seperti Atacama, airnya hilang melalui penguapan dan tidak tergantikan oleh curah hujan, sehingga danau tersebut mengering. Ketika air menguap, garam mineral di air menjadi lebih terkonsentrasi, menjadikan air sangat asin.

Salju

Pada ketinggian yang lebih tinggi, ketika hujan datang di Atacama, yang jatuh adalah salju bukan air hujan. Terdapat bidang-bidang salju yang kecil yang meleleh di puncak gunung, dimana tempat tersebut tidak pernah mendapatkan kehangatan yang cukup untuk mencairkan salju

Bawah tanah

Kemanapun Anda pergi di dunia, terlepas dari seberapa banyak atau sedikitnya hujan yang turun, selalu terdapat air di bawah tanah. Setelah hujan, sebagian air hujan akan menguap kembali ke udara, tetapi banyak yang meresap ke dalam tanah dan tinggal di sana – termasuk juga di padang pasir. Seberapa banyak air dan tempatnya dimana, sangat tergantung pada beberapa hal, komposisi tanah, udara dan suhu permukaan tanah, jumlah dan frekuensi curah hujan / presipitasi, dan drainase. Karena Andes adalah pegunungan vulkanik aktif, magma di bawah tanah akan mepanaskan air tanah di tempat-tempat tertentu, sehingga menyebabkan geyser meletus.

Kabut dan Embun

Sebagian besar curah hujan yang datang ke Atacama adalah dalam bentuk kabut yang berhembus dari Pasifik. Kabut tersebut pada dasarnya adalah awan sangat rendah, yang terdiri dari uap air yang dingin dan mulai mengembun. Jika Anda pernah berada di kabut, Anda akan tahu bahwa hal itu akan dapat meneybabkan Anda sedikit lembab. Ketika suhu udara mencapai titik embun, uap air di udara mengembun untuk meninggalkan sedikit tetesan air di belakang. Beberapa hal yang mampu bertahan di Atacama, hidup dari gabungan air dari kabut dan embun.

Apakah Ada Kehidupan Sana?

Banyak orang memiliki pandangan bahwa gurun adalah tempat yang ditinggalkan oleh Ibu Alam dan bahwa tidak ada makhluk hidup yang mungkin ingin mendirikan kemah di tempat yang sangat kering. Meskipun sulit untuk menemukan sesuatu yang tinggal di Atacama ada kantong-kantong terisolasi dan areal-areal kecil tanaman, yang mendukung kehidupan bagi hewan dan serangga. Beberapa spesies tumbuhan telah beradaptasi dengan baik terhadap lingkungan yang kering, dengan mengembangkan tekanan akar yang berjalan sangat jauh ke dalam untuk mengumpulkan air tanah dari bawah. Ada kawanan flamingo yang hidup di dan di sekitar danau garam, makan ganggang merah yang tumbuh di perairan. Bahkan ada orang yang hidup di Atacama.

Terdapat sebuah kota bernama Calama, di gurun yang dilengkapi dengan motel, restoran dan toko-toko, meskipun pastilah tidak normal. Sebagian besar, wilayah Atacama adalah tempat yang cukup sepi. Manusia telah tinggal di Atacama selama ribuan tahun, berdasarkan peninggalan budaya dan artefak yang telah ditemukan oleh para arkeolog. Indian Amerika Selatan yang telah mendirikan rumah tangga di padang gurun selama ribuan tahun, telah meninggalkan peninggalan dari budaya mereka dan bahkan diri mereka sendiri.  

Karena tulang-tulang pada mayat orang Indian yang terkubur di Atacama begitu kering sempurna sehingga menjadi semacam diawetkan, maka hal itu seolah-olah mengubahnya menjadi mumi. Beberapa mumi tertua yang ditemukan di berbagai tempat di bumi, berasal dari Gurun Atacama dan tercatat berusia 9.000 tahun!

Apa Penyebab Terjadinya Gurun?

Salah satu alasannya adalah tingginya tekanan atmosfer di kawasan ini melebih tekanan di Andes, sehingga menjadi kering, udara dingin dari atas ketinggian menekan ke bawah dan turun ke bumi. Udara yang kering ini hampir tidak mengandung uap air, sehingga dapat dengan mudah dipanaskan oleh matahari, menyebabkan suhu tanah tinggi, dengan kelembaban yang sangat rendah.

Alasan lain adalah bahwa Atacama tidak mendapatkan curah hujan yang cukup, karena fenomena yang disebut rainshadow. Kehangatan, juga akan menghangatkan udara tropis yang berhembus di Tradewinds, dari timur, yang memadamkan hutan tropis di Amerika Selatan, dan memperoleh “hang-up” di sisi timur Andes. Gunung-gunung yang sangat tinggi di ketinggian itu akan mendinginkan udara, mengembun dan kemudian menjadi hujan (atau salju) di gunung-gunung. Ketika udara turun, sisi lain dari pegunungan itu akan menghangat, mempertahankannya dalam kelembaban, sehingga mencegah hujan jatuh ke tanah di bawah.

Ini adalah salah satu alasan mengapa lembah dan sungai Amazon menjadi yang terbesar di dunia. The mountains that cause the Amazon to be the largest river from collecting all the rainfall are also responsible for preventing the Atacama from ever receiving any rainfall. Gunung-gunung yang menyebabkan Amazon menjadi sungai terbesar, mengumpulkan semua curah hujan, hal ini juga bertanggung jawab untuk mencegah Atacama untuk menerima curah hujan apapun. Tempat paling kering dan salah satu tempat paling basah di dunia, benar-benar berada berdekatan satu sama lain!

Tangan Gurun (La Mano del Desierto)

Tangan Gurun (La Mano del Desierto) adalah sebuah patung setinggi 11-meter dalam bentuk tangan, yang seolah-olah muncul dari padang pasir. Patung ini dirancang dan diciptakan oleh pematung Chili Irarrázabal Mario, dan mungkin merupakan hal teraneh yang akan terlihat saat berada di Atacama. Mano de Desierto adalah karya pematung Mario Chili Irarrázabal, yang dibangun pada awal 1980-an. Pembuatannya dibiayai oleh organisasi booster lokal bernama Corporación Pro Antofagasta.
Mr Irarrázabal juga memiliki dua patung lain yang serupa besarnya di AS dan Uruguay. 

 
Modifikasi : Sri Mulyanti

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar